April 22, 2015

KWSP : Tunaikan hak kita ... !!!!

Assalam,
Bismillah ..

Minggu ni panas betul dengan isu duit KWSP.
Nieza dari last week dah berasap telinga ...
Ingatkan emosi dah cool down .. skalik semalam panasss lagi.

Semalam ada 1 kaji selidik yang boleh dibuat di website KWSP.
Kaji selidik ini akan menentukan tempoh pengeluaran wang KWSP kita akan dikeluarkan sepenuhnya pada 55tahun atau 60tahun.

Mari kita tunaikan kita sebagai pekerja swasta.
Dah la takde pencen, duit simpanan kita pulak jadi taruhan.



April 21, 2015

Assalam,
Bismillah 

**Disalin dari U-MKI , Semoga bermanfaat kepada rakan-rakan sekalian. Inn Sha Allah ...

**************************************************************************
Itulah tarikh Farah Sofea dilahirkan. Tahun yang sungguh bermakna buat saya. Tahun saya juga dilahirkan semula.
Pada ketika itu saya masih diselubungi kesibukan pilihan sendiri. Sibuk sebagai seorang isteri, seorang ibu beranak empat, sebagai pekerja, dan sebagai pelajar pengajian luar kampus. Kadang-kadang saya terpaksa mengenepikan peranan sebagai seorang anak, anak saudara, kakak dan juga rakan. Saya semakin jarang dapat memenuhi undangan mereka. Semakin jarang bertemu di hujung minggu. Di dalam minda saya dipenuhi dengan tugasan, tugasan dan tugasan yang tidak berhabisan.
Allahu Akbar!
Hidupterasa sangat padat setiap saat. Setiap hembusan nafas, kerdipan mata tidak dapat saya melarikan diri dari melunaskan tugasan. Apakah suami, emak dan abah dapat membantu? Apakah segala resah dan gundah dapat menyelesaikan tugas hakiki sebagai pekerja? Apakah projek individu atau kumpulan dapat diselesaikan hanya dengan mengadu kepada pensyarah atau kawan-kawan?
Tidak!
Kehidupan saya sentiasa cemas. Tidur malam saya tidak keruan. Lalu, saya belajar berkomunikasi dengan Allah tanpa sempadan. Di mana-mana sahaja – ketika memandu dalam kereta, ketika mula bertugas, ketika pulang ke rumah dan ketika di mana sahaja. Saya mengadu kepadaNya. Berkumat-kamit, bercakap sendirian.  Sesekali saya menyebut;
Allah ya Allah. Sesungguhnya daku menzalimi diri sendiri. Bantulah daku dalam urusanku. Berikanlah kekuatan kepadaku dalam menghadapi pelbagai situasi.
Di malam hari, mimpi indah sering terganggu. Tidur tidak lena. Saya pernah duduk atau berdiri di tengah balkoni menghadap kepekatan langit malam sambil menghiba-hiba seorang diri. Saya pernah duduk bertafakur di tengah rumah sambil muhasabah diri. Dalam kepala terfikir-fikir samada harus diteruskan putaran kehidupan seperti itu. Cara kehidupan pilihan sendiri.
Mahu diteruskan pengajian atau berhenti setakat ini? Ya Allah ya Tuhanku. Apa yang daku cari di dalam kehidupan ini?
Kadangkala di malam yang sunyi saya bertanya kepada diri – kenapa tidak mengambil wuduk, sembahyang sunat dua rakaat dan mengadu kepada Allah yang mencipta alam semesta? Bukankah Allah yang mencipta segalanya. Dia mencipta hati. Dia juga yang mencipta perasaan gundah gulana dalam hati manusia. Setakad memohon menghilangkan keresahan hati tentu kecil sahaja bagi Allah yang maha berkuasa.
Bukankah setiap kali di dalam sembahyang, ada barisan ayat yang menyatakan;
Hanya Engkau yang daku sembah, tempat daku memohon pertolongan. Tunjukkan daku jalan yang lurus.
Subhanallah! Setiap kali merasa resah, ayat quran dalam surah al-Fatihah ini yang saya baca. Semakin saya memahami maknanya dan menghayatinya, saya semakin percaya dengan kekuasaanNya. Setiap kali saya kebuntuan, surah ini di ulang-ulang. Ia bagaikan doa yang diyakini mustajab bagi merawat jiwa saya!
Subhanallah! Alhamdulilah! Allahu Akbar! Akhirnya, hati saya berjumpa Tuhan yang menghilangkan perasaan resah! Tuhan tempat saya mencurahkan segala rasa – perasaan suka dan duka! Tuhan yang maha mendengar – tidak ada satupun rahsia hati saya tersebar ke mana-mana. Malahan setiap satu disambut dan ditunaikannya pada masa yang sungguh tepat pada waktunya.
Di pejabat, saya masih kekal sebagai Pegawai berpangkat rendah. Apabila menerima arahan dari majikan, tugas harus dilaksanakan. Arahan tugas pertama sebaik sahaja saya tamat tempoh cuti bersalin, adalah menguruskan bengkel penyediaan kertas peperiksaan akhir bagi simpanan untuk tempoh dua tahun. Ia mengumpulkan para tenaga pengajar dari semua kampus cawangan berbengkel selama seminggu di Pulau Pinang.
Alhamdulillah! Bengkel itu diadakan ketika cuti semester.  Emak dan Ratna (adik perempuan yang masih bujang) bersetuju untuk menemai saya bagi menjaga Amirul (5 tahun) dan Sofea (2 bulan). Sara dan Azrai di jaga oleh datuknya. Manakala suami turut mempunyai tugasan di luar kawasan di utara Malaysia. Dalam diam, saya mendoakan kesejahteraan kami semua;
Ya Allah. Jika begini ditakdirkan cara kehidupan kami, daku redha. Wahai Tuhan, peliharalah keselamatan kami dan anak-anak. Tiada upaya kami melawan takdirMu, kami serahkah diri kembali kepadaMu yang maha berkuasa.
Saya memandu dari Shah Alam menuju ke Pulau Pinang . Sesekala kami berhenti apabila ada keperluan – ke tandas, makan atau Sofea perlu menyusu. Sungguh benar tidak dapat disangkal, saya keletihan. Bertambah lelah, apabila kami berbengkel dari pagi hingga ke malam. Sesekali saya menjenguk ke bilik penginapan bagi menyusukan Sofea, sembahyang dan menghantar makanan. Kemudian, bergegas semula  menguruskan bengkel.
Kepenatan itu sudah dijangka dan saya pernah meminta suami agar turun sahaja di lapangan terbang Pulau Pinang dan seterusnya memandu pulang bersama-sama saya. Suami dengan tegasnya menjawab;
Yang, tiket kapal terbang itu sudah di tempah dari Alor Star ke Kuala Lumpur. Saya tidak mahu menyusahkan pihak pentadbiran untuk pertukaran perjalanan
Saya akur.  Setelah kesemua perserta dan ahli jawatankuasa pulang, saya adalah orang terakhir meninggalkan tempat berbengkel. Cuaca redup dan hujan renyai-renyai disertai dengan keletihan, saya mengambil keputusan untuk memandu dengan perlahan.
Sepanjang perjalanan pulang, entah mengapa hati berdebar-debar. Teringat anak-anak, suami dan teringat kematiaan, apabila terserempak dengan beberapa kemalangan. Dalam hati berkata-kata;
Ya Allah, jika ditakdirkan daku dipanggil olehMu..apakah cukup bekalan amalanku? Apakah cukup kesungguhan taubatku? Apkah daku mendapat rahmatMu? Apakah dosa-dosaku telah diampunkan olehMu?
Dalam renyai-renyai di remang petang, tiba-tiba saya terasa kereta yang dipandu  ditolak angin lintang. Ia menghimpit kenderaan pacuan empat roda yang memandu beriringan.  Kenderaan itu pula tertolak sedikit ke arah penghadang pembahagi jalan. Melihat keadaan itu, pemandu pacuan empat roda memecut kenderaannya. Namun ketika sekali lagi kenderaan kami ditolak angin lintang, bucu belakang sebelah kirinya terhantuk bucu sebelah kanan bahagian hadapan kereta kami.
Saya melihat kenderaan itu bergerak dengan lajunya dan hampir menuju ke gaung sebelah kiri.  Barangkali dia menekan brek serta merta dan kenderaannya berputar 360 lalu menghadap ke arah kereta kami!
Kini, saya sedang berhadapan dengan kenderaan yang sedang bergerak menuju ke arah kereta kami secara berdepan. Saya lepaskan tekanan minyak dan arahkan stereng ke arah lane kecemasan.
Saya mengerling ke belakang, melihat keadaan Ratna dan Amirul yang sedang enak tidur kerana keletihan perjalanan. Saya memandang tempat duduk sebelah kiri, melihat emak yang memangku Sofea yang masih bayi. Saya melihat segala pergerakan yang seolah-olah bergerak secara perlahan. Dalam hati sempat berkata;
Ya Allah, barangkali sudah sampai waktunya untuk daku dipanggil menemuiMu. Ampunkan daku.
Segera saya memandang dan memberitahu emak. Alhamdulillah! Allah memberikan saya ketenangan ketika melafazkan ucapan syahadah. Saya mengucapkannya perlahan-lahan dengan jelas.
Emak, mari kita mengucap – Sesungguhnya saya naik saksi bahawa tiada Tuhan yang layak disembah melainkan Allah dan saya naik saksi bahawa nabi Muhammad itu pesuruhNya.
            Ya Allah, Kenapa? Allahu Akbar! Allahu Akbar!
Tiba-tiba kami merasa satu hantukan dan dentuman kuat dari bahagian hadapan. Kereta Proton Perdana kami bersama pacuan empat roda itu terseret ke bahagian kiri, beberapa meter dari kawasan gaung. Bahagian hadapan engin hancur remuk!
Subhanallah! Allahu Akbar! Saya bagaikan terasa ada bantal pelapik menutupi muka ketika terhumban ke arah stereng. Saya bagaikan ternampak ada bantal-bantal di sekeliling emak dan sofea. Suasana hening seketika. Masa seakan terhenti.
Allahu Akbar! Apabila saya mengangkatkan muka,  sekejap sahaja di kiri kanan terdapat pemilik kenderaan towing mengetuk cermin tingkap. Beberapa minit kemudian, saya terdengar tangisan amirul yang terjatuh di celah kaki tempat duduk. Saya melihat ada sedikit aliran darah di hidung Ratna, barangkali terhantuk kerusi hadapan. Sedangkan Sofea masih lagi nyenyak di dalam pelukan neneknya.
Kaki saya sedikit mengigil, badan terasa gementar. Saya memandang emak dan memohon maaf darinya. Barangkali jika ditakdirkan emak meninggal dunia, ia berlaku dihadapan saya. Barangkali orang boleh meletakkan kesalahan malah boleh menuding jari  – juga ke arah saya.
Saya segera mendail telefon, membuat panggilan kepada suami yang baru sahaja mencecahkan kaki di pintu rumah. Suami berjanji akan segera datang. Kemudian saya menelefon majikan. Perlahan-lahan saya menadah tangan dan berbisik di dalam hati;
Alhamdulillah! Terima kasih Allah kerana memberikan peluang ke dua kepada kami. Ampunkan daku ya Rahman jika selama ini sibuk di buai mimpi dunia sehingga terlupa bekalan yang patutnya di bawa untuk menemuiMu. Wahai Tuhan, jadikan peluang kedua ini untuk daku semakin hampir kepadaMu.
Wahai Tuhan..daku memohon keampuananMu!

April 20, 2015

Pesta Buku 2015

Assalam,
Bismillah ...

Pesta buku sudah kembali ...


Seperti tahun-tahun lepas kami akan berkampung pada hari terakhir.
Hari terakhir nak2 diwaktu petang, waktu dah kurang sangat orang .. mmg harga merundum tergolek2 dikebanyakkan booth.

Seperti tahun-tahun lepas, kami tumpu pada buku latihan harian anak-anak.
Dapat yang 1 = RM1 pun dah berbaloi sangat-sangat.
List buku Nieza pun tak buat lagi sbb tak tahu la budget nak pi ni macammana ???
Masih lagi dalam keadaan takut .. berjaga-jaga .. hurmmm. 

Semoga murah rezeki kami Ya Allah ... Aaminnn.


Situasi ....


Assalam,
Bismillah .. 

Situasi 1 (Hari Jumaat)

Dia : Akak, akak jangan duduk diam .. akak sakit tulang belakang ini bukan penyebab segalanya. Allah SWT bagi akak sakit ni bersebab. Akak cari sebab tu .. jangan hanya menyerah.
Aku :  Senyap sambil berfikir secara mendalam ...


Situasi 2 (Hari Sabtu pagi)
Dia : Kau tak tahu Icha, dugaan yang aku dapat ini mesti diluar akal fikiran kau.
Aku : Iya .. aku hanya mampu mendengar dan mintak kau berdoa jek. Tiada apa yg mampu aku ucapkan 
Dia : Dugaan aku ni aku hanya mampu menelan, mesti kau tak percaya kan??
Aku : Iyaa .. mendengar cerita kau ini membuatkan hati aku terjentik buat kali ke2 dalam masa beberapa hari ini.

Kenapa ??
Mengapa ??
Semuanya aturan dari Allah Yang Maha Esa.
Alhamdulillah, ada sesuatu yang aku belajar dengan dugaan sahabatku ini.
Lepas ini aku kena banyak bersyukur, kerana dengan bersyukur dapat mengajar diri ini menerima apa yang telah dituliskan. Semoga engkau kuat menempuhnya wahai sahabatku.


Situasi 3 (Hari Sabtu)

Dia : Kembar, aku minta maaf, tapi aku takde duit untuk pergi kerja sblm dapat gaji.
Nanti aku xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx. 
Aku : Inn sha Allah, aku dirumah mak .. tak boleh janji bila boleh transfer

Petang 

Dia : Aku minta maaf, kalau boleh lepas transfer maklumkan pada aku
Aku : Inn Sha Allah

mula-mula hati terdetik .. bla .. bla .. bla .. bla .. bla ...

Malam 

Dia : Aku minta maaf, dah transfer belum ???
Aku : Belum, masih dirumah emak .. tak janji bila boleh transfer.

Ahad petang 

Aku : Assalam, aku dah transfer ..
Dia : Terima kasih banyak-banyak ... maaf lambat reply.


Aku ditakdirkan menyelami perasaan 2org sahabat dalam masa 2hari.

Aku yang masih mampu mendapat apa jua kehendakku ..
Aku yang masih mampu mengenyangkan perutku dengan apa jua makanan.
Aku yang masih mampu berbuat pelbagai benda mengikut napsuku
Aku yang masih mampu berbelanja  mengikut apa jua kehendak & kemampuanku.

Tapi aku masih punya ramai sahabat2 yang masih lagi kena berfikir ..
esok nak makan apa??
esok masih ada lagikah wang belanja untuk pergi kerja ??
esok masih ada lagikah wang utk membeli lauk anak2?
esok masih ada lagikah beras untuk menanak nasik?
esok masih lagi perlu memikirkan perkara2 utk meneruskan kehidupan didunia ini. 

Allah .. Allah .. sesungguhnya ada sesuatu yang hendak ditunjukkan kepadaku.
Bersyukur la .. bersyukur la ..
Ada insan lain disekelilingmu masih memerlukan bantuan

Inn Sha Allah, aku belajar sesuatu yang amat menarik dalam masa 2hari ini.
Semoga ada sinar yang bahagia dikehidupanmu sahabat-sahabatku.
Hanya doa yang mampu aku panjangkan agar kamu ..kamu ..kamu agar tabah mengharungi kehidupan ini. Berdoa lah .. berdoa lah .. itu sahaja kekuatan yang kamu .. kamu .. kamu tidak boleh menidakkan dan meminta la .. jangan putus harap, 

Inn Sha Allah, Semoga tabah sahabatkuuuuuu 


April 15, 2015

Minta la ..... Cari la ...


Setiap langkah ....

Assalam,
Bismillah ...


Setiap langkah kita akan dihitung ..
Setiap langkah tapak kaki kita akan dikira ..
Setiap apa perubahan yang luar biasa akan menjadi biasa ...
Setiap perubahan yang luar biasa akan menjadi kesukaan Allah SWT. Alhamdulillah.
Setiap dosa/pahala semuanya ditangan kita ...

Hidayah milik Allah ..
Doa milik kita  ...
Sentiasa berdoa meminta tanpa jemu adalah milik kita ...

Dunia makin dihujung zaman ...
Apa yang tinggal nanti hanyalah amalan ...
Apa yang akan kita bawa ???
Berada dimanakah kita diwaktu itu ???

Wallah'hualam. 


copy dari SINI

Jangan takut lakukan perubahan kerana perubahan itu kesukaan Allah SWT.
Tutup la kakimu ... labuhkan la lengan bajumu
Agar tiada lagi langkah was-was dalam mengiringi perjalanan harianmu ...
Inn Sha Allah ... 



Dijentik hati ...

Assalam,
Bismillah ..

Pagi ni sampai ke office dengan keadaan bengkak-bengkak mata .. huhu.
Sib baik la cermin mata tak tinggal kat rumah kalau tak .. bermata semeh la otw masuk pejabat. huhuhu.

Pagi ini hati diketuk lagi ...
Diketuk dalam pada keadaan yang mungkin juga diri ini lalai ...
Setiap kali berdoa, berdoa agar diri ini sentiasa diberikan hidayah & dilembuatkan hati dan dijauhkan penyakit lalai dan riak. Allahu Akbar .. Allah Maha Besar.

Dipagi yang sejuk dan dingin ini ...
Disimbahi oleh air hujan untuk menyejukkan bumi ..Alhamdulillah .. Alhamdulillah ..
Dihati juaa disimbahi rasa syukur .. rasa berterima kasih kerana masih bernafas ..
Dihati jua diketuk perasaan .. perasaan yang tidak dapat dioleh dengan kata-kata ...

Allahu Akbar .. terima kasih Ya Allah,
Semoga Rahmat dan Kasih SayangMU sentiasa berada disisi kami ..
Semoga kami sentiasa ingat untuk bersyukur akan nikmat dan rezeki kami ini Ya Allah
Jangan la Engkau palingkan nikmat MU ini dari kami Ya Allah.

Pagi tadi hati diketuk kerana memdengar cerita ketabahan seorang ibu yang sedang mengharungi saat akhir kehidupannya dalam ujian yang Maha Hebat ..

Sayu ...
Sebak  hati ini mendengar rintahan seorang ibu yang sedang diuji kesabaran & kesakitan dalam mengharung sisi-sisa akhir kehidupan dalam ujian kasih sayang Allah SWT ( luahan di radio IKIM pagi tadi) Allahu Akbar ... berderai airmata mengiringi perasaan ...

Mengalir airmata ini .. basah Jiwa ini ..
Ya Allah, Kau kuatkan la hati ibu ini dalam menempuh ujian kasih sayangMU, Ya Allah. Sesungguhnya kami ini insan kerdil yang hanya bergantung harap kepadaMU, Ya Allah.

Airmata tak henti-henti mengalir ..
Bagaiman diriku yang sihat ini ???
Bersyukurkah aku dalam menjalani kehidupan dan nikmat ini???
Bagaimana amal ibadatku orang yang sihat ini ???
Bagaimankah ujian kasih sayang yang akan dipikul oleh diriku??
Allahu Akbar, Alla Maha Besar, Allah Maha Mengetauhi, Allah Maha Pengampun, Allah Maha Penyayang

Allah SWT menjentik hatiku yang sedang lena ...
Allah SWT menjentik hatiku agar terjaga dalam lena yang panjang
Allah SWT sedang menunjukkan kasih sayangNYA .. Alhamdulillah.

Apa yang akan ku bawa jika hayatku sampai hanya disini??
Cukupkah kebahagiaan & tanggungjawab  yang telah kuberikan kepada kedua ibu bapaku???
Cukupkah kebahagiaan & tanggangjawab yang telah kuberikan kepada suami sebagai isteri & sebagai ibu kepada anak-anak amanah Allah,

Allahu Akbar,
Terima kasih kerana menjentik hatiku dipagi yang penuh rahmat ini kerana aku tahu itu tanda Allah SWT menyayangiku .. Alhamdulillah.


 


Lirik Lagu Cahaya Hati – Opick
Allah engkau dekat penuh kasih sayang
Takkan pernah engkau biarkan hamba-Mu menangis
Karna kemurahan-Mu
Karna kasih sayang-Mu
Hanya bila diri-Mu
Ingin nyatakan cinta
Pada jiwa yang rela dia kekasih-Mu
Kau selalu terjaga yang memberi segala
[Chorus]
Allah Rahman Allah Rahim
Allahu Ya Ghafar Ya Nurul Qolbi
Allah Rohman Allah Rahim
Allahu Ya Ghafar Ya Nurul Qolbi
Di setiap nafas di segala waktu
Semua bersujud memuji memuja asma-Mu
Kau yang selalu terjaga yang memberi segala
[Ulang chorus]
Setiap mahluk bergantung pada-Mu
Dan bersujud semesta untuk-Mu
Setiap wajah mendamba cinta-Mu cahaya-Mu
[Ulang chorus]
Yaa Allah Ya Rahman
Yaa Allah Yaa Alllah Yaa Allah
Ya Nurul Qolbi
Yaa Allah